Sabtu, 02 Maret 2013

MANAJEMEN PELAKSANAAN PROYEK DAN TAHAPAN PERENCANAAN


Teknik Sipil - Manajemen Proyek Perencanaan
Lingkup proyek telah ditetapkan dalam Kerangka Acuan, proyek memasuki tahap perencanaan rinci. Ini melibatkan:
  • Proyek Rencana (menguraikan kegiatan, tugas, ketergantungan dan jangka waktu) 
  • Sumber Daya Rencana (daftar tenaga kerja, peralatan dan bahan yang dibutuhkan) 
  • Rencana Keuangan (mengidentifikasi biaya tenaga kerja, peralatan dan bahan) 
  • Kualitas Rencana (memberikan target kualitas, jaminan dan tindakan pengendalian) 
  • Risiko Rencana (menyoroti potensi risiko dan tindakan yang diambil untuk menanggulanginya) 
  • Penerimaan Rencana (daftar kriteria yang harus dipenuhi untuk memperoleh penerimaan pelanggan) 
  • Komunikasi Rencana (daftar informasi yang dibutuhkan untuk menginformasikan stakeholder) 
  • Rencana Pengadaan (mengidentifikasi produk yang akan bersumber dari pemasok eksternal). Pada titik ini proyek telah direncanakan secara rinci dan siap untuk dieksekusi. 
Manajemen Pelaksanaan Proyek 
Fase ini melibatkan pelaksanaan setiap kegiatan dan tugas yang tercantum dalam Rencana Proyek. Sementara kegiatan dan tugas-tugas yang sedang dijalankan, serangkaian proses manajemen yang dilakukan untuk memantau dan mengontrol kiriman menjadi output oleh proyek. Meliputi identifikasi perubahan, risiko dan isu-isu, review kualitas dan pengukuran setiap makhluk penyampaian dihasilkan terhadap kriteria penerimaan. Setelah semua kiriman telah diproduksi dan pelanggan telah menerima akhir proyek siap untuk penutupan. 

Manajemen Penutupan Proyek Proyek 
Penutupan melibatkan melepaskan kiriman akhir kepada pelanggan, menyerahkan dokumentasi proyek, mengakhiri kontrak pemasok, melepaskan sumber daya proyek dan berkomunikasi penutupan proyek kepada seluruh pemangku kepentingan. Langkah terakhir yang tersisa adalah untuk melakukan Ulasan Pelaksanaan Pos untuk mengukur keberhasilan keseluruhan proyek dan daftar setiap pelajaran yang diperoleh untuk proyek-proyek masa depan. Bagian berikut ini memberikan penjelasan yang lebih rinci dari masing-masing template dokumen fase dan daftar yang menyediakan Manajer Proyek dengan petunjuk tentang cara untuk menyelesaikan setiap tahap sukses. 


1.Mengembangkan Kasus Bisnis 
Setelah masalah bisnis atau peluang telah identifikasi Kasus Bisnis disiapkan meliputi:
  • Definisi rinci tentang masalah atau peluang 
  • Analisis pilihan solusi potensial yang tersedia setiap cara yang manfaat potensi biaya, risiko dan isu-isu yang didokumentasikan. Sebuah studi kelayakan formal dapat ditugaskan jika kelayakan opsi solusi tertentu tidak jelas 
  • Solusi yang disarankan dan rencana implementasi generik. Kasus Bisnis disetujui oleh Sponsor manajemen Proyek dan dana yang dibutuhkan dialokasikan untuk melanjutkan proyek tersebut.
2.Lakukan Studi Kelayakan 
Pada setiap tahap selama (atau setelah) pengembangan Kasus Bisnis, sebuah studi Kelayakan formal dapat ditugaskan. Tujuannya adalah untuk menilai kemungkinan pilihan solusi tertentu yang mencapai manfaat yang diuraikan dalam Bisnis Kasus manajemen. Studi Kelayakan juga akan menyelidiki apakah biaya perkiraan wajar, solusinya adalah dicapai, risiko dapat diterima dan / atau masalah kemungkinan dapat dihindari.

3. Menetapkan Kerangka Acuan 
Setelah solusi tersebut telah disetujui dan dana yang dialokasikan, proyek terbentuk. Ketentuan oeference mendefinisikan lingkup penglihatan tujuan dan kiriman untuk proyek tersebut. Hal ini juga menyediakan struktur organisasi (peran dan tanggung jawab) dan rencana diringkas kegiatan, sumber daya dan dana yang dibutuhkan untuk melaksanakan manajemen proyek. Akhirnya, setiap risiko, masalah, asumsi perencanaan dan kendala yang terdaftar.

4. Menunjuk Tim Proyek 
Pada titik ini ruang lingkup proyek telah didefinisikan secara rinci dan tim proyek siap untuk diangkat. Meskipun Manajer Proyek dapat diangkat pada setiap tahapan proyek, ia akan perlu diangkat sebelum pembentukan tim proyek. Manajer manajemen Proyek mendokumentasikan Keterangan kerja rinci untuk setiap peran proyek dan menunjuk sumber daya manusia untuk setiap peran yang didasarkan.

2 komentar:

dimdroid mengatakan...

Terimakasih atas informasinya, sangat membantu.
salam kenal dari saya mahasiswa fakultas Ekonomi :)

Anonim mengatakan...

blog yang sangat bermanfaat buat mahasiswa dan bagi siapa saja yang akan terjun di dunia konstruksi.

Poskan Komentar

 
Design by Free Wordpress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Templates